Apakah krisis Tottenham Hotspur musim gugur 2018 sudah berakhir?

Hanya dibutuhkan satu kemenangan untuk mengubah persepsi eksternal dan narasi seputar klub. Tiba-tiba, perjalanan Cup Carabao ke Milton Keynes untuk menghadapi Watford terasa seperti keingintahuan dan tugas, tetapi tidak ada yang lebih drastis atau penting dari itu. Huddersfield pergi dan Cardiff City di kandang harus enam poin Premier League, dengan kunjungan yang lezat dari Barcelona di antara keduanya. Dan Tottenham akan masuk ke semua game ini dengan keyakinan mereka yang diisi ulang setelah memenangkan pertandingan pertama mereka selama sebulan. “Ini adalah hasil yang membantu kita untuk tetap lebih santai dan percaya,” kata Pochettino yang lega setelah itu. “Dan menjadi percaya diri dalam cara kita bekerja.”

Baca Juga : Raheem Sterling Man City harus menangani Liverpool kembali lebih baik

Meskipun berbicara dengan Pochettino selama beberapa minggu terakhir, dia tidak pernah memberi kesan seorang pria di bawah tekanan atau keraguan internal. Bahkan ledakannya yang dipublikasikan dengan baik setelah pertandingan di Milan pada Selasa malam, dilihat sebagai tanda ketegangan, tidak sepenuhnya keluar dari karakter. Dia tidak pernah suka ditanya mengapa dia menjatuhkan pemain. Pochettino suka menggambar garis antara realitas apa yang terjadi di lapangan, yang merupakan lingkupnya, dan persepsi eksternal di luar. Jadi sementara semua persepsi bulan ini negatif, Pochettino sendiri belum menemukan kesulitan untuk menghilangkannya dan hanya fokus pada pekerjaannya sendiri.

“Saya menerima semua kritik,” katanya, “tetapi keuntungan bagi saya adalah saya tidak membaca, saya tidak mendengarkan radio, saya tidak melihat TV dan itu sangat penting. Ini seperti jika Anda pindah ke Spanyol dan berjuang untuk memahami segalanya. Aku tidak mendengar terlalu banyak sehingga aku tidak terlalu terpengaruh oleh itu. ” Tidak pernah ada pertanyaan apa pun tentang Pochettino mengorbankan ide-idenya hanya karena Spurs kehilangan tiga pertandingan. “Saya tidak mengabaikan [kritik] karena Anda perlu menunjukkan rasa hormat,” katanya. “Yang paling penting adalah penilaianmu harus jelas dan kamu harus benar. Itu yang paling penting. Lalu untuk mencoba membantu tim untuk mulai memenangkan pertandingan. Itu yang paling penting. Ini tugas kita.”

Ambil, misalnya, pentingnya bermain keluar dari belakang. Sabtu lalu, Pochettino sangat marah pada betapa cerobohnya pertahanannya dengan bola saat mereka kalah 2-1 dari Liverpool. Mereka tidak lulus dengan benar, mereka menyerahkannya ke Liverpool, yang menghukum mereka. Dua hari kemudian, Kieran Trippier dan Toby Alderweireld tidak dibawa ke Milan, karena apa yang digambarkan oleh Pochettino sebagai “keputusan teknis”. Tapi pada hari Sabtu di Brighton, Trippier dan Alderweireld kembali dalam tim Spurs, dan seluruh kembali empat melewati bola lebih baik dari sebelumnya. Ini membantu Brighton senang membiarkan mereka, menunjukkan mereka terlalu banyak hormat. Tapi Spurs mulai mengoper bola lagi, melakukan apa yang gagal mereka lakukan minggu lalu, “Saya pikir hari ini Anda bisa melihat perbedaan di antara Liverpool dan hari ini, atau Inter Milan,” kata Pochettino.

“Kami mengalami banyak peningkatan setelah Liverpool, kami meningkatkan banyak hal melawan Inter Milan, dan sekarang saya pikir itu lagi di acara. Bahwa kami menghormati prinsip-prinsip kami, saya pikir tim bermain dengan sangat baik. Anda dapat bermain dengan baik, menang atau kalah, tapi selalu menghormati [prinsip]. Itu tidak seperti ini melawan Liverpool, dan kami kalah tentunya. ” Spurs belum memainkan sepakbola terbaik mereka, tetapi ini masih hanya September. Ada banyak waktu bagi mereka untuk melakukan itu. Dan mungkin pertanda terbaik untuk perbaikan masa depan mereka bukanlah hasil, atau kelulusan, tetapi fakta bahwa Harry Kane menemukan posisi mencetak gol yang lebih baik di babak kedua daripada yang dia lakukan sepanjang musim.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *